Hipotermia : Gejala Hingga Penanganannya

Thursday, 15 June 2023 - 08:44 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Hipotermia adalah kondisi medis serius yang terjadi ketika suhu tubuh seseorang menurun di bawah suhu normal yang seharusnya.
Hal ini bisa terjadi jika tubuh kehilangan panas lebih cepat daripada yang dapat dihasilkan, atau jika mekanisme pengaturan suhu tubuh terganggu.
Kondisi ini dapat terjadi dalam berbagai situasi, seperti berada di lingkungan yang dingin atau terpapar air dingin untuk waktu yang lama.
Pada artikel ini, infolubuklinggau.id akan ajak kamu menjelajahi lebih lanjut mengenai hipotermia, termasuk penyebab, gejala, dan tindakan pertolongan pertama yang dapat dilakukan.

 

Penyebab Hipotermia

Kondisi ini umumnya terjadi ketika tubuh tidak dapat mempertahankan suhu normalnya di bawah kondisi tertentu. Beberapa penyebab umumnya meliputi:

  1. Paparan terhadap lingkungan dingin, terpapar suhu lingkungan yang rendah untuk waktu yang lama dapat menyebabkan hipotermia. Ini terutama terjadi jika seseorang tidak memakai pakaian yang sesuai atau terkena basah.
  2. Pakaian basah, pakaian yang basah dari keringat, hujan, atau paparan air bisa menyebabkan tubuh kehilangan panas dengan cepat dan menginduksi kondisi ini.
  3. Air dingin, terendam dalam air dingin atau terkena air dingin dalam situasi seperti kecelakaan kapal atau tenggelam dapat menyebabkan suhu tubuh turun secara signifikan.
  4. Cedera medis, beberapa kondisi medis, seperti gangguan tiroid, diabetes, penyakit Alzheimer, atau cedera sumsum tulang belakang, dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk mempertahankan suhu normalnya.
Baca Juga  Suka Pedas? Coba Kenali Efek Buruk Dari Konsumsi Makanan Pedas!

 

Gejala Hipotermia

Tanda dan gejalanya dapat bervariasi tergantung pada tingkat penurunan suhu tubuh. Gejala-gejala tersebut meliputi:

  1. Menggigil, hal ini adalah respons alami tubuh untuk menghasilkan panas dan mengatasi suhu dingin.
  2. Kelelahan dan kelemahan, eseorang dengan hipotermia mungkin merasa sangat lelah, lesu, dan kehilangan energi.
  3. Kesulitan berbicara, seseorang mungkin mengalami kesulitan berbicara dengan jelas, suaranya terdengar berat, atau mengalami kebingungan.
  4. Kulit pucat atau kemerahan, kulit mungkin tampak pucat, kemerahan, atau biru muda. Pada tahap yang lebih parah, kulit bisa terasa dingin dan keras.
  5. Gangguan koordinasi, seseorang dengan hipotermia dapat mengalami kesulitan dalam berjalan, bergerak, atau melakukan tugas yang membutuhkan koordinasi.
Baca Juga  Atlet Linggau Juarai Podium Pertama Cross Country Men Junior

Tindakan Pertolongan Pertama

Hipotermia merupakan kondisi medis darurat yang membutuhkan tindakan segera. Berikut adalah langkah-langkah pertolongan pertama yang dapat dilakukan:

  1. Cari tempat yang hangat, pindahkan penderita hipotermia ke tempat yang hangat segera. Hindari paparan lebih lanjut terhadap suhu dingin.
  2. Lepaskan pakaian basah, bantu penderita melepaskan pakaian basah dan gantilah dengan pakaian kering. Bungkus penderita dengan selimut atau kain hangat.
  3. Berikan sumber panas, berikan sumber panas eksternal seperti bantal pemanas, botol air hangat, atau kain yang telah dipanaskan di sekitar tubuh penderita.
  4. Panggil bantuan medis, segera hubungi layanan darurat atau bawa penderita ke fasilitas medis terdekat.
  5. Monitor dan berikan bantuan pernapasan, perhatikan pernapasan penderita dan berikan bantuan pernapasan CPR jika perlu.

Pencegahan Hipotermia

Beberapa langkah pencegahan dapat diambil untuk menghindari hipotermia, terutama di lingkungan yang dingin, antara lain:

  1. Kenakan pakaian yang sesuai, gunakan lapisan pakaian yang cukup, termasuk jaket, topi, sarung tangan, dan kaus kaki hangat.
  2. Jaga tubuh tetap kering, hindari paparan terhadap air atau kondisi yang dapat membuat pakaian basah.
  3. Konsumsi makanan dan minuman yang cukup, makanan dan minuman yang cukup dapat membantu menjaga suhu tubuh.
Baca Juga  Bahaya Dehidrasi, Jangan Anggap Remeh!

Kesimpulan

Hipotermia adalah kondisi serius yang terjadi ketika suhu tubuh menurun di bawah batas normal.
Penting untuk mengenali tanda dan gejalanya serta mengambil tindakan pertolongan pertama yang tepat jika menghadapinya.
Memahami penyebab dan langkah-langkah pencegahan dapat membantu mencegah terjadinya hipotermia dalam situasi yang berisiko.
Jika Anda atau orang di sekitar Anda mengalami hipotermia, segera cari bantuan medis darurat untuk perawatan yang lebih lanjut.

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Kenali 5 Manfaat Tersembunyi Dari Kacang Tanah
5 Khasiat Keong Sawah, Belom Banyak Diketahui Orang!
5 Khasiat Tersembunyi Dari Telur Asin
Wow Segudang Manfaat Tersembunyi Dari Belut
Ragam Khasiat Dari Telur Puyuh!
Tips Mengatasi Sakit Gigi Yang Terbukti Ampuh
Wow! Fakta Unik Sayur Gambas(Oyong)
Kenalin Khasiat Dari Okra Yang Wajib Kamu Ketahui!
Tag :

Berita Terkait

Tuesday, 2 April 2024 - 13:53 WIB

Pj Wako Hadiri Acara Musrenbang RPJPD Provinsi Sumsel 2024-2045

Tuesday, 2 April 2024 - 13:48 WIB

Pemkot Lubuklinggau Serahkan LKPD (unaudited) Tahun 2023 kepada BPK RI Perwakilan Sumsel

Tuesday, 2 April 2024 - 13:43 WIB

Pj sekda Tinjau Kegiatan Baazar

Tuesday, 2 April 2024 - 13:38 WIB

Pj Sekda Hadiri Peringatan Nuzulul Quran di Masjid Al-Falah

Tuesday, 2 April 2024 - 13:30 WIB

Pemkot Gelar Berbuka Puasa Bersama Anak Yatim

Wednesday, 27 March 2024 - 13:30 WIB

Pj Wako Buka Seleksi Uji Kompetensi JPT Pratama

Wednesday, 27 March 2024 - 13:23 WIB

Pj Wako : Dibutuhkan Dana Rp 9 M untuk Alkes RSUD Petanang

Wednesday, 27 March 2024 - 13:18 WIB

Pj Wali Kota Safari Ramadhan di Masjid Al-Ma’ruf Kelurahan Muara Enim

Berita Terbaru

Lubuklinggau

Pj Wako Hadiri Acara Musrenbang RPJPD Provinsi Sumsel 2024-2045

Tuesday, 2 Apr 2024 - 13:53 WIB

Lubuklinggau

Pj sekda Tinjau Kegiatan Baazar

Tuesday, 2 Apr 2024 - 13:43 WIB

Lubuklinggau

Pj Sekda Hadiri Peringatan Nuzulul Quran di Masjid Al-Falah

Tuesday, 2 Apr 2024 - 13:38 WIB

Lubuklinggau

Pemkot Gelar Berbuka Puasa Bersama Anak Yatim

Tuesday, 2 Apr 2024 - 13:30 WIB